BERITA UTAMA

Pengamat : Di Depok Sandal Jepit Saja Menang Jika Diusung PKS

DEPOK – Pasangan kandidat nomor urut 2 Pilkada Depok Mohammad Idris-Imam Budi Hartono dinyatakan menang versi sistem informasi rekapitulasi (Sirekap) KPU dengan selisih hampir 10 persen dari lawannya pasangan nomor urut 1, Pradi Supriatna-Afifah Alia.

Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, Adi Prayitno menganggap kemenangan Idris-Imam dapat ditebak jauh-jauh hari.

Padahal, mereka hanya diusung 17 kursi dari PKS, Demokrat, dan PPP, sedangkan Pradi-Afifah bermodal 33 kursi dari Gerindra, PDI-P, Golkar, PAN, PKB, dan PSI.

“Ini sudah terprediksi karena Depok dikenal sebagai basis dan kandangnya PKS. Siapa pun yang diusung PKS relatif mudah memenangkan pertarungan,” ujar Adi kepada Kompas.com, Selasa (15/12/2020).

“Ada seloroh sebenarnya kalau di Depok, kalau sudah diusung PKS, sandal jepit pun pasti menang. Seperti di Solo dan Surabaya, kalau sudah diusung oleh PDI-P, sandal jepit berpasangan dengan pohon pun merem saja menang,” ungkapnya.

Pernyataan itu dianggap cukup menggambar kesolidan mesin partai PKS yang sudah mendominasi Depok selama 15 tahun.

Menurut Adi, dalam kurun tersebut, PKS aktif membangun kesolidan di level akar rumput sehingga basis tersebut sulit ditembus oleh penantang mana pun.

Seandainya Gerindra dan PDI-P mengusung nama yang lebih menjanjikan ketimbang Pradi dan Afifah pun, dalam taksiran Adi, hasil Pilkada Depok tak akan berubah banyak selama lawannya masih PKS.

“Karena loyal voter (pemilih setia) di daerah seperti Depok ini semacam tembok tebal yang susah ditembus oleh apa pun,” ujar Adi.

“Kecuali ada kejadian extraordinary, seperti keselip lidah kayak Ahok, atau kasus korupsi, baru bisa tumbang calonnya (PKS). Tapi kan kekuatannya sudah mengakar, beranak-pinak, dan berjejaring, tidak bisa gampang untuk ditumbangkan,” tambahnya.

Di luar itu, sosok Idris sebagai wali kota petahana dianggap masih jadi pembeda. Meskipun Pradi adalah wakil Idris saat ini, dalam arti juga berstatus petahana, namun psikologi pemilih cenderung mengenali orang nomor satu, bukan nomor dua.

Imam Budi yang notabene kader asli PKS dan pernah 2 periode duduk di DPRD Kota Depok pun memperkuat citra Idris yang merupakan kalangan nonpartai.

Sementara itu, nama Afifah selaku kader PDI-P yang pernah gagal nyaleg pada 2019 lalu, dipandang belum cukup tenar di kancah politik Depok sebagai calon wakil Pradi.

“Tapi, sekali lagi, di atas segala-galanya, terlepas dari Idris dan Pradi, yang harus kita akui di daerah-daerah ada yang disebut dengan basis partai tertentu. Depok ini basis PKS. Surabaya dan Solo basisnya PDI-P,” tutur Adi.

“Jadi siapa pun yang diusung oleh partai-partai ini di basis masing-masing cenderung akan memenangkan pertarungan, karena loyal voternya kuat, strong voternya solid,” tutupnya kepada Kompas.com

Arief Ramdhani

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Choose A Format
Gif
GIF format